Preman – preman (kriminalitas) di Bintaro

Sewaktu saya pindah ke Bintaro, hampir semua teman saya menasihati dengan:
“Hati-hati Njar kalau pindah-pindah, disana banyak kuli angkut yang rese, biasa warga sekitar. Kalau ada pindah gitu, mereka ‘sok bantu’. Eh ujung-ujungnya kena tembak 500 rb – 1 juta sekali pindahan”

Gila!, saya pikir ongkosnya cuman berkisar 50-an ribu -itu pun sudah termasuk mahal- eh ternyata mencapai setengah juta.

Begitu juga ketika saya membeli furniture di kawasan Ciputat, hampir semua toko disana -dengan nada bergurau- menanyakan apakah di Bintaro Jaya masih banyak kuli angkut yang rese, preman setempat yang suka minta ongkos rokok yang tidak sedikit saat menurunkan barang.

Potret pemukiman ‘elit’
Fenomena premanisme itu tidak hanya terjadi di perumahan elit saja, tapi semua jenis perumahan yang secara fisik dan sosial terjadi gap dengan lingkungan sekitarnya. Apalagi model rumah sekarang dengan sistem cluster yang tertutup rapat. Logika penghuni menunjukkan rumah yang aman, tapi logika maling dengan sistem ketat seperti itu pasti ada barang berharga yang disimpan!

Repot kan kalau sudah begini, ada masukan tentang preman-preman di seputar Bintaro ini?

Iklan
Ditulis dalam Bintaro. 63 Comments »

63 Tanggapan to “Preman – preman (kriminalitas) di Bintaro”

  1. osinaga Says:

    mas Anjar sendiri waktu pindahan kemaren kena palak juga ga mas? πŸ™‚ pengen tau juga nih apakah sindrom premanisme itu berlaku di semua sektor di bintaro jaya.. emang sih kalo bisa preman2 itu di PETRUS aja sekalian biar tau rasa ..

  2. priandoyo Says:

    Berhubung pas pindah ga ada barang-barang berharga apapun mas, itu juga dianter pake mobil kijang, jadi ga mencolok, aman ga diganggu preman. Tapi pas sowan ke tetangga komennya emang gitu, hati-hati kalau pindah2

  3. Imran Yasin Says:

    Wah bagus nih infonya buat jaga-jaga, tapi kayaknya masih lama neh pindahannya..

  4. kamelia Says:

    wahhh emang bikin bete banget deh…preman2 itu…
    waktu saya pindah ke puri bintaro sih emang katanya sarangnya disitu. tapi untungnya dari developernya nawarin bantuan truk marinir…jadi gak diganggu.trus untuk kalo kita mau beli furnitur …sebaiknya janjian ama penjualnya dulu mau gak ngirim jam 5 pagi. jadi jangan malem…soalnya biasanya preman2 itu malah suka begadang.abis kebangetan banget…masak meja kecil harga 250rb minta palaknya 100rb…jadi tuh preman malah ngehargainnya per item barang…bukan per truk.bener2 deh.

  5. andi Says:

    bu kamelia dan mas anjar, sharing dong pengalamannya beli barang2 (furniture, elektronik, material, atau apapun juga) semenjak pindah dan tinggal ke bintaro…
    apakah memang sebegitu memerasnya tuh preman2 di cluster2 di bintaro?
    kalau belinya di toko2 yg di sekitaran bintaro saja apakah tetep akan dipalaki oleh preman2 itu? soalnya saya pengen tau,ada ga sih toko yg udah punya relasi dgn preman2 di bintaro sehingga ga akan dipalaki kalo lagi nganterin barang..

    trus bu kamelia, pemakaian bantuan truk marinir utk pindahan apakah dikenakan charge oleh developer? dan apakah ada gitu toko yg mau ngirim barang ke pembelinya jam 5 pagi?

  6. priandoyo Says:

    kalau elektronik / material yang pritilan dibawa pickup / mobil pribadi ga pernah kali ya. Walau beberapa tokonya parno gitu

    Kalau tempatnya bu Kamelia -puri bintaro- memang secara kelas lebih tinggi tuh Mas Andi, mungkin premannya lebih galak kali ya

  7. djono Says:

    saya rasa itu fenomena daerah sekitar barat daya jakarta. soalnya preman/kuli2 itu ada juga kok di seputaran Alam Sutera dan BSD. cuman sih kalo liat ceritanya, yang di daerah serpong rada lebih moderat, jadi kadang2 masih bisa kita tawar. ato bilang aja udah bawa orang, tinggal kasih aja 50 rb buat beli rokok. pengalaman saya sih begitu .

  8. kamelia Says:

    waktu saya pindahan sih cuma lapor ke bagian apa ya ..serah terima rumah ato apa gitu. saya lupa…pokoknya yang gedungnya depannya showroom mitsubishi. trus mereka nawarin truk marinir buat pindahan. bukan buat bawa barangnya, tapi buat ngawal aja. kalo gak salah cuma ngasih uang rokok 100 ato 150rb gitu.

    trus kalo masalah beli furniture, saya biasanya nyarinya di daerah rempoa,yang jati2 gitu deh…tapi bukan yang showroom soalnya mahal…yg di pinggir jalan aja. kan banyak tuh berderet, trus mereka juga jago banget modifikasi dari furniture jati yang modelnya jadul bisa berubah kayak yg kita minta. nah mereka biasanya udah ngerti kalo ngirim ke daerah bintaro enaknya jam berapa….biasanya sih mereka mintanya malem…tapi saya kapok pernah hampir kepergok preman…jadi sekarang always jam 5 pagi..pas subuhan deh…

    kalo toko bangunan, berhubung saya tinggal di puri…ya pake toko bangunan yang pas di depannya gerbang puri bintaro. tadinya sih serem banget soalnya di depan toko bangunan itu sarangnya…banyak banget..bisa ampe 30 an lebih deh kalo siang. biasanya orang toko bangunannya udah ngasih tau kalo kita gak perlu ngasih kalo ada yg nekat ikut bantuin ngangkut soalnya udah dikasih dari toko bangunannya.
    pertamanya sih tetep aja banyak yang ikut bantuin tapi begitu kita gak ngasih pas pertama kali dateng…mereka gak pernah lagi nggangguin. tapi waktu itu sengaja saya tinggal pas barang bangunannya dateng..jadi mereka langsung berhadapan ama tukang yang lagi bangun rumah….jadi gak ngeyel.

    gitu deh liku2 tinggal di bintaro…harus pinter2 an…hehehe

    buat mas pri….blognya keren bangettt

  9. Anjar priandoyo is Lifeauditor Negoisasi dengan preman? « Says:

    […] di komplek rumah,Β  Preman-preman di bintaro yang terkenal dengan kuli angkutnya langsung menodong supir untuk membantu menurunkan barang di […]

  10. aryo Says:

    Rencana Agustus mendatang saya mau pindahan ke Mahagoni Park-Bintaro. Selain kita-kita tersebut kiat apa saja yang dapat dilakukan untuk menghindari preman-preman yang sudah keterlaluan itu?
    Apakah pindahan 2-3 kali dengan menggunakan Kijang (minibus) atau mobil box bisa terhindar dari sergapan mereka?
    dan dimanakah tempat2 biasa mereka nongkrong?
    ck..ck..ck…masa dipalaknya mpe 1 jeti gitu???

    Mohon pencerahannya.
    πŸ™‚

  11. priandoyo Says:

    Susah soalnya, ada ongkos sosial sih kalau kita pindahan yang harus dibayar. Mungkin koordinasi sama satpam setempatnya, tanya aja pasarannya berapa.

  12. Arief Nugroho Says:

    Buat mas Aryo, saya penghuni Mahagoni sejak 1 Juni lalu, kalau di Mahagoni ongkosnya sekitar 100 ribuan per rumah, ada kepala premannya, saya pegang dia beberapa hari sebelum pindah, saya bilang saya gak mau diganggu sama kuli angkut, karena banyak keluarga yang dateng dan gak enak, pas truk dateng saya kasih 100 ribu ke dia dan beres, gak ada yang ngikutin truk satu orang pun. Ada beberapa tetangga yang saya lihat nyicil bawanya 1 kijang pickup tiap malem, jadi gak mencolok dan tidak kelihatan. Kalo soal belanja material, ada beberapa material yang kita bisa “nitip” ongkos turunnya, antara 5 – 20 000 tergantung besar nominal belanjaannya, gak pernah ada masalah sih setelah nitip, tapi kayaknya gak dikasih semua, pernah saya cek, sopir materialnya cuman dikasi 8000 untuk ngasih kuli turun itu.
    Kalo saya lihat sih, kuli turun itu memang warga sekitar yang tidak punya penghasilan tetap, mereka lakuin ini untuk dapetin uang tambahan untuk sehari-hari (atau mungkin satu-satunya sumber pengahasilan mereka)
    Jadi kapan pindahnya Mas Aryo, saya tunggu yah, biar mahagoni tambah rame……

  13. aryo Says:

    Wah Mas Arief, thks buat infonya…
    BTW beberapa waktu lalu waktu ngecek kondisi rumah di MP 20…ada calon tetangga yang di MP 20 no 11 beli furniture, kebetulan itu mobil ada di depan saya sejak dari BTC, ternyata setelah samapi di Mahagoni itu tetangga yang baru beli furniture diangkut pakai kijang Pick Up…kok gak ada motor/preman yang nguntit dari belakang ya? dan juga gak ada orang/preman yang nawarin “bantuan” itu.

    Mas Arief, 100 ribu per rumah artinya setelah bayar sekali…kita mo nurunin barang berapa kali pun tetep gak kena 100 ribu itu atau bagaimana?

    Kalo tidak keberatan, bole tau siapa yang “megang” ato kepala premana di sana? Beberapa waktu yang lalu saya tanya ke Mandor lapangan Jaya yang bertugas di Mahagoni (Pak Heru) katanya sekitar 50rb bisa dititip ke securityu depan….

    Mohon pencerahannya sekali lagi mas…

    BTW Mas Arief di Blok dan no berapa?
    salam kenal

    πŸ™‚

  14. david Says:

    mohon masukan donk dari rekan2x sekalian…
    saya baru ambil rumah di citra raya kota nuansa seni tangerang.
    dan sekitar bln 10/11 mau pindah kesana.
    yang pasti bawa mobil box karna sayakan dari tj.priok jk utara. dan barang2x bawaan banyak. walau blom berkeluarga hehehe bukan promosi nih…
    minta pendapat donk perumahan di citra raya
    keamanan nya , lingkungannnya dan devoloper sana enak2x kaga yah orangnya…
    apakah ada preman2x juga yang minta duit, dan berapa kita kasihnya
    atau ada akal khusus menghindari mereka..
    kalo kita beli barang2x didalam citra raya sendiri apa masih dimintain uang ama preman2x sana…
    kalo ada yg tinggal di citra raya juga boleh donk sharing

    terima kasih
    salam kenal

    david

  15. icha Says:

    saya dapet tugas menginvest masalah preman di binataro nih.. ada yang bisa jadi narasumber ga ya..? hopeless nihh..

  16. icha Says:

    buat mas arief nugroho.. mas, ada no telv kepala preman itu,ngga? trus kira2 negosiasinya ribet ngga? soalnya saya takut juga.. secara saya perempuan dan kedapetan tugas menginvest masalah preman bintaro sendirian. tolong informasinya yah, mas. saya btuh sekali.. kalo bisa sekalian aja mas jadi narasumber saya. mau nggaa? hehehe..

  17. Mitos rumah komplek yang tidak aman « Anjar Priandoyo is Lifeauditor Says:

    […] juga -Preman kriminalitas dan kuli angkut di Bintaro -Keselamatan hidup kita dan gaji satpam 600rb/bulan Posted in Tips Membeli […]

  18. nuy Says:

    makasih banyak atas info2 dari rekan2 di thread ini πŸ™‚ bermanfaat banget (calon penduduk bintaro juga :D)
    oh iya lam kenal juga dengan Mas Aryo dan Mas Arief Nugroho sesama MP-ers πŸ˜›
    Saya di blok VIII/15.
    Trus ada yang dah pengalaman ngurus pindahan KTP? Terutama buat teman2 yg ada di Mahagoni Park?
    Thanks

  19. Kenapa saya memilih Mahagoni Park « BicaraRumah Says:

    […] Buat mas Aryo, saya penghuni Mahagoni sejak 1 Juni lalu, kalau di Mahagoni ongkosnya sekitar 100 ribuan per rumah, ada kepala premannya, saya pegang dia beberapa hari sebelum pindah, saya bilang saya gak mau diganggu sama kuli angkut, karena banyak keluarga yang dateng dan gak enak, pas truk dateng saya kasih 100 ribu ke dia dan beres, gak ada yang ngikutin truk satu orang pun. Ada beberapa tetangga yang saya lihat nyicil bawanya 1 kijang pickup tiap malem, jadi gak mencolok dan tidak kelihatan. Kalo soal belanja material, ada beberapa material yang kita bisa β€œnitip” ongkos turunnya, antara 5 – 20 000… Arief Nugroho, Dan rekan-rekan lain didiskusi preman dan kriminalitas di bintaro […]

  20. aPuT Says:

    Kenapa sih malah pada Nurut ama Preman…

    uda ga usah dikasih!!

    lawan!

    kalo uda dibiasain dikasih, maka kegiatan premanisme ga akan pernah Berhenti…

    Lawan aja… tunjukin komitmen kita tuk benerin bangsa…

    salam.

  21. 46 bro Says:

    kayanya di PETRUS aja tuh . ..

  22. Irene Says:

    Kalo di bintaro dan di BSD ada preman2nya
    bagaimana dengan di perumahan lain?
    ada yang punya pengalaman or share story?
    apa perumahan yang akses masuknya lewat security juga bisa dipalak ama preman?
    thanks

  23. fahrie Says:

    Setuju dengan komen aPuT tuh.
    urusan dengan preman kuncinya hanya satu …… LAWAN!
    Saya tinggal di perumahan di pinggiran Cibitung yang premannya lumayan banyak, waktu renovasi ada preman yang datang minta uang ‘keamanan’.
    Jumlahnya gak banyak, hanya 300 ribuan gitu, tapi waktu itu saya pikir kalo dikasih bakal jadi kebiasaan, tiap kali renovasi dikit pasti dia minta lagi. Jadi waktu dia minta sama tukang, langsung saya temui dan bilang dengan tegas nggak bakal saya kasih. Saya bilang prinsip saya nggak mau ganggu orang lain…… tapi juga nggak mau di ganggu ….. dia jual saya beli…
    Sampai sekarang saya aman aman aja tuh. Malah tetangga yang pada ngasih, sekarang pasang teralis aja kudu bayar sekian ratus ribu ke preman

  24. Untung Says:

    Saya juga pernah tuh waktu pesan furniture, cuma 1 set saja wah yang ngikuti banyak banget
    Saya hampiri preman2 itu, lalu saya katakan gini
    “Bapak2 terima kasih mau membatu, ttp saya tdk ada tip loh, alias gratis. Jadi kalau mau bantu silakan, ttp ingat yah gratis”
    Nah mereka enggak ada yang bergerak tuh.
    Orang2 yang dari Furniure itu menurunkan barang disaksikan sama preman dan saya. Setelah selesai mereka bubar.
    Jadi saya tdk keluar uang sama sekali.
    Begitulah sekedar masukkan dari saya

    Salam
    Untung

  25. budi Says:

    Gimana kalo premannya maksa dan main kasar?
    Ada yang pernah menyaksikan kejadiannya?

  26. pEtRuS Says:

    pReman main kasar..
    tembak aja !!

  27. Bidy Says:

    Salam kenal semua Bpk/ Ibu,
    Cukup takut juga saya mendengar cerita-2x ttg kuli angkut & preman di Bintaro Jaya. Saya pikir hanya terjadi di BSD saja. Tp bisa dimaklumi krn BSD dan Bintaro Jaya bertetangga.
    Saya (melalui ibu saya) baru saja melunasi pembelian rmh di Bintaro Jaya. Rumah-2x baru, kecil, di belakang sekolah Jepang. Apakah di daerah situ (rumah kecil2x) juga banyak kuli angkat / premannya?
    Mohon informasinya. Juga, apakah ada milis warga Bintaro Jaya? Mengingat ibu saya yang sudah umur yang akan mengurus rumah saya, saya sangat resah sekali dengan keamanan di sana (ditambah dengan membaca info2x di atas).
    Trakhir, kami baru mendapat Undangan Serah Terima minggu ini 16-23 Dec 2007. Tetapi adik saya berusaha telepon2x ke nomor yang ada di kop surat, sdh 4 hari tidak ada yang angkat. Apakah sesudah/ sebelum Idul Adha, bagian Serah Terima libur semua? Bagaimana pengalaman anda pada saat serah terima? Ada advice?
    Terima kasih banyak atas info-2x nya.
    Bidy

  28. ivan Says:

    banyak maling di graha Raya bintaro. type cluster tidak menjamin keamanan.

  29. baduy Says:

    wiii. kok nampak mengerikan semua ya review na…
    masa siy preman2nya separah itu? satpam diem aja??
    biasanya satpam diambil dr lingkungan itu.. spy lbh ‘menguasai medan’
    gmn nih review terkini kondisi keamanan MP?

  30. Ikman Says:

    Itu tergantung dengan Kesepakatan warga, kalao warga cukup kompak bisa saja menolak atau bisa saja membawa isu premanisme dan oknum ke Kepolisian.
    Saya tinggal di Cluster Carissa Graha Raya Bintaro Jaya Sektor Sonoan dikit, hampir setahun saya tinggal di sana tidak ada yang namanya premanisme. Hampir setiap malam ada petugas polisi yang “menyambangi” cluster kami untuk memastikan semuanya OK. Sekurity meski masih di bawah Pengawasan Jaya, tapi semuanya kompak dan tetap bekerja sama dengan warga untuk menciptakan suasana yang kondusif
    Kalo memang terjadi peras-memeras dari preman itu dikarenakan warga di dalam kawasan ini tidak kompak

  31. thea Says:

    saya sdh skitar 1 th lbh tinggal di althia park ttgganya mahagoni park. saya br 2 bln pindahan brg stlh 1 th pk brg yg bs dibw pk mbl sndr tnp truk krn pengin lihat situasi. ternyata cm kna bi timer 10rb saja pdhl 1 truk engkel penuh.

  32. wewed Says:

    Di petrus ajah

  33. eric Says:

    Hi semuanya… wah jadi tatut niy mau pindah ke althia, padahal rencananya seh pertengahan maret ini saya mau pindah ke althia. dari tetangga samping juga bilang kalo mau pindahan mendingan malem, diatas jam 7. nah sekarang ada tread kaya gini saya jadi bingung niy..
    kira2 ada saran ga niy..?
    buat yang tinggalnya deketan di althia dan mahogani kita kumpul yook biar nambah temen heheh sapa tau juga bisa tambah pundi2 …
    need sarannya yach..
    eh lupa btw kalo mau pindah ke althia harus lapor kemana yach soalna saya tanya blum ada RT/RW ..?

  34. Eetha Says:

    Hi..lam kenal.. Saya penghuni MP sejak May 2007, saya di B3/17. Dulu saya juga sempat parno sewaktu melihat banyak preman pada nongkrong di seputaran taman MP yang di depan pintu masuk MP itu. Jadi waktu itu saya juga sempat complain ke komandannya satpam itu, namanya lupa, katanya siy dia dari polsek. Trus mata saya juga sepet tiap pagi ngliyat preman2 itu yang bikin pemandangan taman tidak tampak indah.

    Sekedar sharing aja, pada saat pindahan saya dulu saya sewa pick up dari penduduk sekitar MP. Dan saya sampaikan sama dia bahwa saya tidak mau tau dengan harga segitu itu sudah termasuk untuk jatah preman dan saya tidak mau liat preman2 tsb di sekitar rumah saya pada saat saya pindahan nanti. Alhamdulillah berhasil, pada saat pindahan (pagi hari, hari Sabtu pula) tidak ada yang “mengganggu” aktifitas kami tsb dan semua berjalan lancar.

  35. Mr. Bean Says:

    Numpang sharing ya… khususnya untuk yang berencana untuk bermukim di salah satu cluster perumahan BSD City.

    Di BSD City, preman atau kuli angkut memang diperbolehkan oleh pihak pengelola dan diawasi oleh petugas keamanan di masing-masing cluster dengan ketentuan diantaranya:

    – para kuli angkut hanya diperbolehkan untuk membantu menurunkan barang material bangunan (semen, pasir, batu bata, keramik, genting, dll) untuk keperluan renovasi dengan pengawasan personil pengamanan cluster setempat dan dengan harga yang sudah ditentukan oleh pihak BSD (daftar harga bisa diminta ke Customer Relation BSD). Jika mereka memaksa untuk meminta lebih dari yang sudah ditentukan, maka bisa dilaporkan ke pihak keamanan cluster dan akan ditindak dengan tegas.

    – para kuli angkut tidak diperbolehkan untuk membantu dan meminta uang jasa atas pengiriman barang2 rumah tangga (furnitur, barang2 elektronik, dll) kecuali jika diminta bantuannya oleh pemilik rumah dengan harga yang sudah disepakati. Jika ketentuan ini juga dilanggar, jangan ragu2 untuk melaporkan ke pihak keamanan cluster.

    demikian sekedar informasi, semoga bermanfaat.

    Tanks.

  36. reini achda Says:

    tadinya saya excited sekali mau pulang for good setelah 10 tahun lebih merantau, kita liat-2 rumah di bintaro kayanya si cocok deh dengan kondisi sekolah anak-2, tapi setelah membaca komentar saya jadi ciut nyali, takut di rampok, takut di peres, takut suami jadi panas menghadapi preman. pertanyaan saya kalo sektor IX, graha taman, puri bintaro, senayan bintaro, menteng residence apakah banyak preman juga? maaf kalau pertanyaan saya norak dan bego ya. maklum deh nggak tau kondisi sama sekali.
    your blog rocks!
    salam

  37. YENONG Says:

    Sekedar info, saya baru tahu kalo dibintaro banyak premannya juga.. tapi saya di graha raya bintaro (Valencia) bolak-balik pesen matrial, pindahan barang gak ada tuh premannya.. satpam aja jarang aku kasih duit. Mungkin karena deket pos polisi kali ya..

  38. Ernest Says:

    masalah preman yg bantuin angkat2 bukan cuma di BSD ama bintaro kok
    malah saya yg tinggal di taman aries, meruya, sktr 12 th yg lalu pernah renovasi sempet ngalamin juga
    modus operandinya sama aja, ngikutin truk/pikup barang
    trus nantinya minta duit. waktu itu yg nego bapak saya (maklum wkt itu masi abg, ehehehehe)

    barusan awal tahun ini saya sempet renovasi lagi, tapi krn renovnya ganti atap, jadi kita serumah ngontrak apt, rumah dikosongin.
    sebelumnya saya uda nego ama kontraktornya kalo saya ga mau pusing lg masalah IMB, babinsa, preman, dll. pokoknya selama rumahnya dikerjain yah smuanya tanggung jawab dia.
    syukur2 dia jg kyknya uda ngerti n semuanya lancar2 aja sampe selesai.

    kalo tetangga saya yg toko bahan bangunan, katanya itu sudah menjadi ‘tradisi’ dimana2 di jkt ini..
    cuma mungkin ditempat saya ga ‘seganas’ ditempat2 lain sampe furniture juga dipalakin…

    cuma kalo saya sih kalo berhadapan pun akan saya tanggapi sama seperti menghadapi pengamen dan pengemis dijalanan. yaitu, saya tidak minta mereka datang, jadi saya tidak merasa punya kewajiban apa2 dengan mereka. kalo mereka mau macem2 saya juga bisa lebih macem2 dari mereka. hehehehe…

    semoga membantu

  39. - Says:

    Melayani Sejabodetabek : Limbah Industri; Limbah Perkantoran; Limbah Gedung/Apartment; Perumahan; Sedot WC; Air Kotor; Saluran mampet;Rembesan & Bikin Septictank Segera Hubungi : YANI No. Tlp. 021-92809383; 021-93709430 dan 021-98736434
    Pelayanan Memuaskan..

  40. tebe Says:

    Temen2 tau tentang green bintaro residences? kalau ada yg punya comment ttg cluster ini. Yg pasti cluster ini bukan termasuk dalam Bintaro Jaya. Lokasi berada di jalan elang dekat dengan perempatan duren.

  41. Irsan Says:

    Premanisme di komplek perumahan..
    udah ada sejak pertengahan tahun 90-an..semakin banyak setelah reformasi 98-99…dan skrg dijaman yang serba susah ini ya pastilah mereka yg notabene penduduk sekitar, mencari penghasilan dg cara itu..

    Biasanya mereka standby kalo weekend (jumlah lebih banyak)dibanding hari biasa.. Mungkin ada kerjasama dg satpam setempat (ini baru kecurigaan, bukan nuduh karena sy blm ada bukti). Kalo mau dilawan harus ada strategi dan kekompakan sesama warga disana, jangan sendiri2 …nanti kita yang konyol sendirian eh tetangga pada cuek aja..

    Sy juga lagi bangun rumah di althia, cuma sy blm akan pindah kesana kalo daerahnya belum rame..jalan arteri juga belum jadi dan RT/RW pun sampe skrg blm ada.

    Sy punya sepupu di Mahagoni yg bilang kalo di clusternya warganya udah bikin milis sendiri, udah ada paguyuban dan RT/RW sedang diproses. Sy rasa kalo udah ada RT/RW, akan lebih memudahkan lagi untuk koordinasi ke pengembang/aparat berwajib (Kepolisian)..toh disitu udah ada Polsek Pondok Aren yang resmi beroperasi di Perigi Baru..

    Jadi harusnya bisa lebih memudahkan kita berkoordinasi kalo udah ada penanggung jawab administratif-nya (RT/RW). Kalo masih hidup sendiri-sendiri ya gampang diintimidasi orang lain..

    Boleh tau ga alamat milis warga Mahagoni Park? Sy calon warga Althia Park pengen daftar nich..
    Trims..Mas Anjar dan teman2 laen..

    Ps: buat mas Anjar, blognya spesialis perumahan di Bintaro Jaya/BSD ya? Hehehehe…ga taunya tinggal di Binjay..
    Salam warga Binjay!

  42. dina Says:

    “Bintaro View Residence” cma tersisa 4 unit lg, harga 243jt & 259jt, cluster, d jl. elang dekat perempatan duren (deket banget sama Green bintaro residence), DP bisa 0%, tp booking fee tetep pake, (021) 99044463

  43. wanaguna Says:

    Ngomong-ngomong diluar binjay apa ada preman juga?
    misal di sekitar Puspo Budoyo jalan elang
    (2km dari tol exit bintaro (pondok aren)

    ada empat komplek kecil-kecil (kurang dari 100 unit)
    “Green Bintaro Residence”
    “Sing Asri Residence”
    “Bintaro Garden Residence”
    “Bintaro View Residence”

  44. arief Says:

    waah…kyknya seru juga baca keluhan kalian. Alhamdulillah, wkt saya pindahan (minggu sore hari) & beli furniture2 tdk ada satupun preman yg mengganggu. kebetulan saya tinggal di graha cluster carissa. katanya sech udh dibabat habis sama bu direksi (bu Yani) bekerja sama dgn aparat kepolisan, beliau tidak terima waktu sidak kelokasi cluster2 bintaro-graha & menemukan kejanggalan2. mudah2an bintaro & graha tambah rame & tdk ada pemalakan/preman sampai kapanpun.

  45. sisil Says:

    hai semua…. thread ini udah lama sebenernya yah…. ternyata masih laris sampai sekarang.

    Saya calon warga Graha Raya jg nih, cluster celesta, ada yg bisa sharing? Baru dihuni 25 persen menurut satpamnya. Seorang tetangga cerita kalau tiap rumah diminta 200rb yg diserahkan lewat satpam. Ini untuk sekali seumur hidupo katanya, entah apa namanya, uang pindahan atau apa. Kan menurut berita sana sini satpam direkrut dari masyarakat sekitar, jadi mungkin ada kerja sama tahu sama tahu gitu kali ya…. Saya rencana pindah tanggal 12 bulan ini… itu hari sabtu. Apakah ada sarah soal ini?

    Mudah2an yg disampaikan mas Arief beneran yg paling aktual ya,….jd saya tetp merasa aman pas pindahan nanti. Mas Anjar, makasih ya….

  46. Hotben Sinaga Says:

    Mbak Sisil,

    Kebetulan saya penghuni Celesta Blok E-16 dan saya baru seminggu kemaren dimintai 200rb tersebut (setelah 3 bulan saya tempati). Semua tentangga memang sudah diminta dengan jumlah yang sama dan menurut koordinator security uang tersebut akan digunakan sebagai dana bantuan untuk logistik mereka. Intinya biaya tersebut adalah biaya tidak resmi dari pengelola dan sifatnya ‘pengertian’.. Kalo saya sieh berpikir tidak apa keluar 200rb asal semua beres..

    Kalo masalah pindahan, di Celesta aman koq Mbak..
    Selamat bergabung di Celesta, semoga semakin ramai dan kita bisa ngurus KTP dan kartu keluarga secepatnya..

    Thanks and regards,

    Hotben Sinaga

  47. IGUMSAM Says:

    Hi All, nanya dong, klo di Oriana Permata situasi keamanan sekarang bagaimana yah … ada rencana pindah kesana ..

    Thanks,

  48. irwan pahlipi Says:

    Waduh cape deh jadi bangsa indonesia, dimana ketentraman ya… kayaknya ini bkn persoalan gap deh, memang banyak bagsa kita yg senengnya jadi preman… meski banyak pekerjaan, tetep aja sukanya jadi preman……

    Waktu krisis 97-98, banyak yg di PHK, temen saya juga ada yg PHK, tapi yg baek tetep aja coba cari jalan halal, dagang bakso, mie ayam, dll. Yg mmg dari awalnya jahat, ya cari jalan sesuai pikiran jahatnya, paling gampang jadi preman… yg diperes pemalak gak cuma pemilik rumah, pemilik kios, warung, gerobak, dll juga kena peres…. yg jahat mmg pemalas, mau enak tapi gak mau usaha… kenapa gak jadi tkg singkong, mmg dikit hasilnya tapi halal….

  49. hlubis Says:

    Halo semua, apakash sampai sekarang masalah preman itu masih tetap ada? Bagaimana dengan Puri Bintaro, apakah sama juga? Jadi, bagaimana sebaiknya menghadapinya. Apakah terus terang sejak awal bilang tidak akan diberi, atau koordinasi dengan satpam setempat?

  50. insomniacme Says:

    welehh, sampe segituny preman, pasti preman kampung kan…
    cuekin aja, saran pak untung oke juga buat ditiru…
    insya Allah, mau ambil puri bintaro mansion, cluster-an di deket puri bintaro, kliatannya sih ekstrim tuh daerah, di tengah2 warga diluar binjay…ada yg punya info untuk daerah itu?..*nice posting om*

  51. dharma Says:

    waduhhhh serem yaa

    kalo untuk graha bintaro masih ada premanismenya gk…
    kita rencana mu pindahan ke daerah sana, tepatnya di GR 22,

    bisa kasih infonya donk.. kira-kira kapan waktu yg tepat buat bawa barang2, pagi, siang, malem, or shubuh.

    • riri Says:

      Mas dharma mo pindah ke GR 22 yah ? aku juga Insya Allah lagi proses pembelian rumah disana ?
      mo tanya2 sedikit dong, kira2 disana lingkungan nya gimana yah ? sosialisasi antar tetangganya gitu, trus aman gak yah ?

  52. Rara Says:

    Numpang promosi yaa..
    dikontrakkan rumah di jln. Alhidayah Rt.04/05 kel.Pond.Kacang Barat Kec.Pond.Aren tangerang selatan (sblm Graha Bunga Bintaro)
    Lokasi strategis,antara Graha Bintaro dg Graha Bunga Bintaro.
    type: lb: 57, lt: 82
    kmr tidur: 2, kmr mandi: 1+1
    ada carport, ruang tamu, ruang keluarga, dapur, dan taman yg bisa jg dijadikan kmr mandi&buat jemur pakaian.
    Listrik: 1300 watt
    air: jetpump (jerniH dan bs untk diminum krn dulu ini tanah bkas kbun rmbutan)
    Lokasi rmh cm krng lbh 5 meter dr jalan raya Graha yg dilalui Angkot.
    Kondisi rumah 100% baru dibangun dan blm ditempati.
    Type rumah minimalis semi town house (dlm 1 gerbang ada 5 rmh)
    harga: 12 jt/ tahun (nego)
    jika serius berminat,hub:
    Raviza 0852 16505923

    note: sudah pasang teralis minimalis.

    Dilarang mempermainkan orang dg berpura2 untk mengontrak Rumah.

    -Trims-

  53. Pendekatan keamanan itu apa? « Anjar Priandoyo Says:

    […] Adalah rahasia umum bahwa preman itu hanya takut pada satu hal: Tentara. Mungkin karena tentara bukan hanya bermental preman tapi juga memiliki organisasi yang paling solid di negeri ini. Jadi kalau FBR/Forkabi/FPI/PP/PPM dan teman-temannya itu didemo setiap hari di jalan dan media mereka tidak akan bergeming sedikit pun. Kenapa? jelas siapa dibelakangnya. Baca juga Bisnis tanpa preman (18 comments). Preman dan kriminalitas di Bintaro (18 comments) […]

  54. wija Says:

    Apakah preman/kuli angkut di bintaro masih ada? khususnya di emerald view/residence.
    kalau masih ada bagaimana trik menghadapi mereka.
    Terima kasih sebelumnya

  55. kusumo wahyuni Says:

    premanisme ternyata tdk hanya d BINTARO saja, di perumahan WAHANA pondok ungu Bekasi juga sprt itu. banyak premanisme dengan alasan lahan mereka mencari nafkah sdh di beli perumahan tersebut. renovasi rumah harus lwt premanisme kampung. tlg pengelola perumahan WAHANA untuk menegur premanisme kampung tersebut. tks

  56. dnsby07 Says:

    permisi bpk/ibu mas/mbak sekalian,
    tahun ini saya berencana pindah ke Graha Raya Cluster Verina.
    Adakah diantara bpk/ ibu yang tinggal disana?
    Mohon share pengalaman ttg premanisme disana.

    Trims

  57. sidanegara2 Says:

    dl sy tnggal di bintaro aman2 ja tuh bkn perumahan lg,pjd permahan yg aman di mana yaulang krja jam 9/10 aman2 ja tp klau bc komen2nya kok ngeri ya juragan2

  58. Ferry Says:

    2009 saya ambil Kontrakan di gr 19-22…..sebelum Barang masuk.selama seminggu saya nongkrong dulu di pos dean karna sekalian ngecat rumah,Jgn keliatan kaku, Gaul Aja kayak orang kebanyakan,saya kenalan sama satpam Sana dan akrab ,yg nongkrong jadi ngerasa saat orang lama,baru deck saya pindahan,3 kali Mobil bawa Barang,dan saya kawal pake motor,Dari kemandoran ke bintaro.sekarang rumah Kontrakan sudah saya beli.intinya kita Harus Berbaur sama warga sekitar,Karena kita khan untuk tinggal lama,preman juga manusia,baikin Aja,kalau kurang ajar ya lawan….

  59. portable trade show displays Says:

    Its like you read my mind! You appear to know so much about this, like you wrote the book
    in it or something. I think that you can do with
    some pics to drive the message home a little bit, but
    instead of that, this is wonderful blog. A fantastic read.
    I will definitely be back.

  60. ronnie firdaus Says:

    Payah banget tinggal di negeri ini… gak cuma kompleks yg elit kok, di kompleks yg sederhana juga pemalak merajalela…. gak cuma org pindahan, org renovasi juga dihitung uang “pajak” preman per bata/pasir/semen… serem…. bayangin rumah sederhana dg dinding batako, bagmpun butuh direnov krn rmh itu bukan siap huni tp siap bongkar…. kabayang kan pasti yg punya jg org sederhaan dg duit pas2an nabung lama dulu mau perbaiki rumah spya layak ditinggali… eh sdh capek2 nabung malah dipalak… herannya yg gini kok bertahan lama, preman gini sdh ada sejak 97, dulu alasnnya krisis, sekarang entah apalagi….yg pasti malas kok… alasan gak punya kerja cuma alasan… mana mau dia jual cendol…. gengsi…. lebih enak jual kesangaran… nah bgm nih aparat, skrng sdh 16 tahun kok dibiarin terus….. kian hari gak ada tanda2 akan menghilang premanisme ini malah makin menjadi…. mungkin enak yg punya backing tentara atau aparat lainnya, tp bgm yg hanya warga negara biasa… kok susah amat mendapatkan rasa aman itu……


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: